Sabtu, 03 Desember 2011

Pemanfaatan limbah pertanian sebagai pakan ternak ruminansia

Pemanfaatan Limbah Pertanian 
 
Limbah adalah sisa atau hasil ikutan dari produk utama limbah. Limbah pertanian adalah bagian tanaman pertanian diatas tanah atau bagian pucuk, batang yang tersisa setelah dipanen atau diambil hasil utamanya (Sutrisno,2002) dalam Sitorus (2002) dan merupakan pakan alternatif yang digunakan sebagai pakan, khususnya ruminansia (Widiyanto, 1993) dalam Sitorus (2002). Beberapa limbah pertanian yang potensial dan belum banyak dimanfaatkan secara optimal berturut-turut antara lain jerami padi, jerami jagung, pucuk tebu, jerami kedele, jerami ketela rambat dan jerami kacang tanah (Soejono et al., 1988; Van Bruchem dan Sutanto, 1988; Widiyanto, 1993; Pangestu,1995; Widyati et al., 1997) dalam Sitorus (2002)

Bahan baku pakan asal pertanian secara umum dapat dikelompokkan menjadi: Limbah pertanian dan limbah agroindustri. Bahan baku pakan yang termasuk limbah pertanian dan agroindustri disajikan pada Table 1 (Agustini, 2010).

Tabel 1. Bahan baku pakan asal limbah pertanian dan agroindustri

No
Limbah Pertanian
Limbah Agroindustri
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Jerami padi
Jerami jagung
Tumpi jagung
Jerami kedelai
Jerami kacang tanah
Jerami kacang hijau
Jerami komak
Kulit kacang tanah

Dedak padi
Ampas tahu
Ampas pabrik roti
Bungkil kelapa
Kedelai afkir
            Sumber :  Agustini (2010)

Pemanfaatan limbah pertanian sebagai pakan ternak ruminansia pada peternak masih rendah karena  rendahnya tingkat pemanfaatan limbah pertanian sebagai pakan disebabkan peternak  membakar limbah (jerami padi/jagung/ ubi jalar) setelah panen dimana limbah ini berfungsi sebagai pupuk organik di samping itu adanya anggapan dari peternak  bahwa hijauan pakan tersedia dalam jumlah yang mencukupi dilahan pekarangan, sawah dan kebun untuk kebutuhan ternak. Penelitian (Syamsu, 2007) dalam Liana & Febrina (2011) menunjukkan hanya 37.88% peternak di Sulawesi Selatan yang menggunakan limbah pertanian sebagai pakan.
 
Beberapa faktor yang menyebabkan peternak tidak menggunakan limbah tanaman pangan sebagai pakan adalah Liana & Febrina (2010) : a) umumnya petani membakar limbah tanaman pangan terutama jerami padi karena secepatnya akan dilakukan pengolahan tanah, b) limbah tanaman pangan bersifat kamba sehingga menyulitkan peternak untuk mengangkut dalam jumlah banyak untuk diberikan kepada ternak, dan umumnya lahan pertanian jauh dari pemukiman peternak sehingga membutuhkan biaya dalam pengangkutan, c) tidak tersedianya tempat penyimpanan limbah tanaman pangan, dan peternak tidak bersedia menyimpan/menumpuk limbah di sekitar rumah/kolong rumah karena takut akan bahaya kebakaran, d) peternak menganggap bahwa ketersediaan hijauan di lahan pekarangan, kebun, sawah masih mencukupi sebagai pakan ternak.

Di sentra-sentra penghasil padi, banyak jerami yang dibuang atau dibakar begitu saja setelah bulir-bulir padi dipanen. Padahal jerami tersebut setelah dikeringkan dan disimpan dengan baik digudang dapat dimanfaatkan untuk bahan pakan  ternak ruminansia andalan. Dengan memiliki persediaan jerami padi kering, peternak tak perlu lagi ngarit (mencari rumput) atau membeli hijauan segar untuk pakan sapi (Saswono & Arianto, 2006).

Selama ini hampir 50% jerami padi dibakar, abunya dikembalikan ke tanah sebagai kompos dan hanya 35% yang digunakan sebagai pakan ternak. Sistem integrasi ternak dengan tanaman pangan tidak hanya meningkatkan nilai tambah limbah pertanian yang dihasilkan, tetapi juga meningkatkan jumlah dan kualitas pupuk organik yang berasal dari ternak sehingga mampu memperbaiki kesuburan lahan (Maryono, 2010).

Tabel 2. Kandungan nutrisi pakan asal limbah pertanian
No
Bahan Pakan
BK
(%)

PK
(%)

LK
(%)

SK
(%)

TDN
(%)

1
Jerami padi
31,87
5,21
1,17
26,78
51,49
2
Kulit kedelai
90,37
18,96
1,25
22,83
62,72
3
Klobot jagung
42,56
3,40
2,55
23,32
66,41
4
Tongkol jagung
76,61
5,62
1,57
25,54
53,07
5
Jerami kacang tanah
29,08
11,31
3,32
16,62
64,51
6
Jerami kedelai
30,39
14,10
3,54
20,97
61,59
7
Jerami kacang hijau
21,93
15,32
3,59
26,90
55,52
8
Jerami kacang panjang
28,39
6,94
3,33
33,49
55,28
9
Jerami komak
16,20
24,71
3,85
21,03
68,29
10
Jerami kc.tunggak/antap
15,52
16,06
3,93
38,08
48,31
11
Jerami jagung segar
21,69
9,66
2,21
26,30
60,24
Sumber : (Hardiyanto, R 2004) dalam Agustini (2010)
Pada tabel 2 dapat dilihat bahwa limbah pertanian memiliki kandungan serat kasar yang tinggi namun terdapat melimpah dialam sehingga perlu adanya pemanfaatan yang lebih lanjut dengan sentuhan teknologi menurut (Saswono & Arianto, 2006) bahwa hampir semua limbah pertanian tanaman pangan dapat dimanfaatkan untuk bahan pakan sapi. Walaupun hampir semua limbah pertanian itu mengandung serat kasar tinggi, tetapi dengan sentuhan teknologi sederhana limbah itu dapat diubah menjadi pakan bergizi dan sumber energi bagi ternak.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

GuestBook